Saturday, 30 April 2016

isteri menyesal-sedih sebab tak penuhi permintaan suami sebelum tidur....



"Ayang Marah Lagi Ke? Peluklah Abang.." - Isteri MENYESAL Seumur Hidup Kerana Tindakannya Ini



"Saya kejutkan dia dan minta maaf sambil mencium kaki dia. Saya menangis melihat keadaan suami saya seperti itu. Dia tengok saya dalam keadaan sedih dan menutup mata. Masa itu saya terlihat air mata menitis keluar dari matanya...."

Saya nak bagi nasihat dan teladan bagi isteri di luar sana agar menghargai dan menghormati suami anda. Sekarang dah jadi seperti trend. Bila tercetus saja pergaduhan, terus isteri nak minta cerai atau suami ceraikan isteri. Tak boleh ke diperbaiki hubungan itu?

Ini kisah saya 12 tahun yang lalu. Saya isteri yang bahagia ada suami penyayang dan anak yang comel berusia 6 bulan. Usia perkahwinan 2 tahun, kami tidak pernah bergaduh. Usia saya pada ketika itu 21 tahun. Manakala suami pula 31 tahun.

Pada satu pagi, kami hantar anak ke rumah keluarga saya sebab ibu bapa saya nak cucu mereka bermalam di rumah. Malam itu kami suami isteri balik ke rumah kami sendiri. Masa nak balik, suami saya pelik. Dia merenung lama ke arah anak kami sambil sedih. Saya berkata pada dia yang saya nak bawa balik saja anak kami bersama. Dia cakap tak mengapa.

Dalam perjalanan balik, suami tiba-tiba cakap,

"Kalau ada sesuatu yang berlaku pada abang, abang nak parents ayang jaga anak kita. Kalau ayang jumpa pengganti saya kelak, sayangi dan setialah seperti mana saya setia dan sayang pada ayang," katanya.

Masa itu saya terfikir yang dia mahu tinggalkan saya kerana ada perempuan lain. Saya apa lagi? Terus merajuk. Sampai rumah, tak nak bercakap dengan dia.

Sebelum tidur, dia meminta saya membancuhkan milo. Tetapi pelik sebab dia tak suka milo. Bila tidur, saya palingkan muka dan tak nak tengok muka dia.

(Ya Allah, sedih bila teringat saat ini...)

Suami panggil dan bertanya, "Ayang marah lagi ke? Peluklah abang," pintanya.

Saya pusing dan peluk sekejap dan cium pipi dia.

"Okay, saya nak tidur," lalu terus berpaling membelakanginya.

Rupa-rupanya itulah kali terakhir saya bercakap dengan dia. Jam 2 pagi, dia seperti sesak nafas. Saya kejutkan dia dan minta maaf sambil mencium kaki dia. Saya menangis melihat keadaan suami saya seperti itu. Dia tengok saya dalam keadaan sedih dan menutup mata. Masa itu saya terlihat air mata menitis keluar dari matanya. Terus panggil jiran tolong hantar ke hospital.

Saya dan keluarga tunggu di hospital, siap bawa anak kami. Sampai di Bahagian Kecemasan, saya bawa anak kami dan suruh dia kucup bapa dia dan cakap, "Abang, ini anak kita,". Anak saya tak menangis tetapi dia pegang wajah bapa dia.

Doktor datang buat pemeriksaan pada suami. Kemudian doktor panggil dan kata,

"Puan, suami puan dah tak ada. Dia meninggal semasa sampai sini. Kami minta maaf puan," kata doktor.

Ya Allah! Seperti ada tikaman di dada ini. Pedih dan berat, saya tak dapat menahan diri ini dari menangis. Saya rasa ini semua seperti mimpi, terus pergi ke arah arwah suami yang saya sayangi terbaring kaku. Ahli keluarga yang lain juga terkejut dan menangis di situ.

Saya pegang kaki dan mencium dahi arwah. Semua cakap jangan biarkan air mata terkena pada arwah. Saya tahan air mata dan cium serta memeluknya. Teringat sebelum tidur, arwah meminta saya memeluknya sebab kami sudah dua tahun berkahwin, memang terbiasa tidur di atas lengan dia.

Keluar dari bilik kecemasan, saya menangis tak berhenti-henti. Saya masih berharap ini semua adalah mimpi. Saya cubit tangan sekuat hati. Sakit! Ternyata bukan mimpi.

Saya menyesal sangat, menyesal kerana merajuk dengan arwah dan tidak tidur memeluknya seperti biasa. Saya peluk dan cium anak kami. Masa itu jugalah kali pertama saya melihat ayah menangis melihat saya dan cucunya. Ayah mana yang sanggup melihat anaknya menjadi balu dan cucunya tidak mempunyai ayah.

13 tahun sudah berlalu, namun kesakitan dan kepedihan itu masih terasa. Buat isteri di luar sana, sayangilah suami kamu selagi dia masih ada. Jangan dia sudah dijemput Allah, barulah kita nak menyesal bagai. - KRT

http://bulletinmedia.blogspot.my

tolong jadi anak prihatin-jangan jadikan ibumu sebagai orang gaji atau pengasuh



SAYU “mak bukan orang gaji atau tukang jaga anak kamu” sedih anak-anak buat hamba kepada ibu mereka,jom baca kisah leleh ini



Kasih ibu membawa ke syurga, kasih ayah sepanjang masa. Itulah kata-kata sesuai untuk menggambarkan pentingnya ibu dan ayah dalam kehidupan kita.
Zaman kini, isu ibu dijadikan seperti orang gaji atau pengasuh anak-anak sudah seperti perkara biasa terutamanya bagi mereka yang tinggal di kota raya. Mungkin ramai yang tidak pernah sedar atau terfikir mereka sudah mengajikan ibu mereka untuk menjaga anak, memasak dan mengemas rumah. Penulis tertarik dengan perkongsian oleh Nurulbadiah, semoga memberi kesedaran buat kita semua.


Saya tak pernah tinggalkan anak dengan pengasuh, sebab semasa saya bekerja, mak saya nak jaga anak saya. Jadi, pada masa itu, saya penat bekerja walaupun jaga anak dari jam 6 petang sampai malam sebelum tidur. Itu pun saya penat nak mampus sebab nak selesaikan kerja rumah.
Masa itu, saya belum tahu lagi erti sebenar penat menjaga anak. Bila saya balik kerja dan pergi ke rumah mak, memang rumah bersepah, dapur tak berasap. Saya selalu terfikir, adakah mak tak ada masa nak buat semua perkara itu?


Mak pun memang selalu juga mengeluh sakit-sakit badan. Mak nak solat pun kadang-kadang kena tunggu Balqis dan Alliss tidur dulu. Sudahlah mereka berdua tak suka tidur, menangis lagi, pe’el gitu gini lagi. Sampaikan mak tak makan sehingga ke petang pun, sebab tak boleh nak masak. Seorang duduk bergantung di kaki, seorang lagi menangis.
“Maafkan Along mak, kerana menyusahkan mak. Menyesal sangat. Kerana nak jaga anak saya, mak tak dapat pergi solat berjemaah di surau, tak dapat pergi usrah dan rehat pun tak dapat,”


Mujur saya tersedar awal yang mak bukanlah orang gaji atau tukang jaga anak kita walaupun mak kita memang nak jaga cucunya sendiri. Jadi, selepas saya berhenti kerja dan menjaga anak sendiri, Ya Allah, saya tak pernah rasa sepenat, seletih, sestress seperti ini semasa saya bekerja. Sumpah buat pertama kalinya dalam hidup, rasa langsung tak ada masa untuk diri sendiri. Dari pagi sampai ke malam jaga anak dan uruskan rumah tangga. Rupanya bagi saya sendiri, bekerja dan menjadi housewife 10 kali ganda lebih penat menjadi housewife.


Dari sini, barulah saya tahu erti stress menjaga anak, erti penat, erti sabar. Saya bayangkan tanggungjawab pengasuh, tidak hairanlah ada wujudnya kes dera, pengasuh tak bagus. Jujurnya, bukan mudah untuk menjaga budak. Kalau kita maknya pun yang jadi housewife ini, kadang-kadang rasa geram dan nak mengamuk apabila anak buat perangai. Kadang-kadang terlalu penat, dia buat hal, suara sendiri dah macam tarzan panggil anak. Apatah lagi kalau orang luar walaupun dibayar?


Jika saya ditakdirkan susah dan tak ada duit, bekerja sebagai pengasuh dengan gaji RM300 sebulan, merupakan pilihan terakhir saya.
Apa yang saya cuba sampaikan ialah, jangan pandang rendah pada orang yang mengasuh budak kerana ia bukan kerja yang senang. Jadi, berbaik-baiklah dengan pengasuh, jangan dibuat menjadi musuh. Bimbang kemarahan mereka akan dilepaskan pada anak-anak kita. Pengasuh juga adalah manusia yang boleh berasa stress seperti kita.



Kalau boleh, usahlah berkira sangat mereka. Lagi-lagi pada ibu yang berperangai kerek, lagi mental pengasuh. Ingat, anak membesar mengikut orang yang mengasuhnya. Sebab itulah kena cari pengasuh yang betul-betul baik agar anak kia membesar dengan cara asuhan yang baik. Untuk cari pengasuh yang baik, kita juga perlu menjadi ibu bapa yang baik dan tidak berkira.



Tetapi bagi saya, saya tidak sanggup nak meninggalkan anak dengan pengasuh sebab anak-anak saya sangat banyak akalnya sampaikan saya sendiri naik darah. Jadi, saya memang menjaga anak saya sendiri pada masa ini. Akan datang, saya masih belum pasti lagi. Manalah tahu andai kata ada rezeki lain yang membuatkan saya terpaksa juga menghantar anak pada pengasuh. 



Renung-renungkanlah.. Siapa tahu, mungkin ini kali terakhir untuk kita menghiburkan hati ibu kita. Jangan sia-siakan hidupnya dengan menambah beban yang sudah pernah dirasai sebelum ini. - CARI Infonet.



http://bulletinmedia.blogspot.my

PENDEDAHAN KHAS!" buat baik berpada2, buat jahat jangan sekali."






PENDEDAHAN KHAS!

Buat baik berpada-pada,buat jahat jangan sekali
Semalam duk layan grup fb,ternampak 1 post nak jual barangan peribadi bagi tujuan nak buat kerja amal membantu kesusahan anak kecil yang sakit,sekilas pandang pada gambar anak kecil berkenaan mendatangkan keraguan dihati,so takde tggu lama terus right click pada gambar dan pilih Search Google for Image 

 (korang boleh install plugin ni kat browser korang),tup2 jumpa yang sebenarnya ianya adalah gambar yang diambil dari website luar negara je,kes memang betul jadi,anak tu memang betul sakit tapi digunakan oleh penipu2 yang licik utk mendapatkan keuntungan dgn cuma meraih simpati rakyat Malaysia yang sememangnya terkenal dgn sikap prihatin tapi malas nak selidiki apa2 berita yg diterima,berikut adalah kronologinya

1. teman nampak post ni,gambar anak yang berdarah tu menimbulkan keraguan,jadi teman pun buat carian (rujuk gambar no 1)

2. lepas tu tt uploadkan gambar ni yang menunjukkan kisah anak yang berdarah ni memerlukan bantuan (rujuk gambar no 2)

3. berdasarkan pada gambar pertama,google matching image dijalankan dan keputusannya ia adalah gambar yang diambil dari website luar negara,kes tahun lepas (rujuk gambar no 3)

4. berdasarkan keputusan Google,dapat website ni,sila rujuk http://www.coolbuster.net/…/baby-chloe-child-vomits-poops-b…
5. kemudian carian dijalankan berdasarkan no akaun maybank yang diberikan 114561100729 Hisam bin Jumahat, (rujuk gambar no 4)

6. carian no akaun membawa kepada 1 penemuan post March yg lepas,menunjukkan penggunaan no akaun dan nama yang sama di https://www.facebook.com/Qodyrany/posts/974832615898992 (rujuk gambar no 5)

7. sekali lagi carian dilakukan berdasarkan image bayi terbabit dan keputusannya ia adalah berasal dari 1 blog dari indonesia,sila rujuk http://www.keluargabiru.com/…/01/ketika-buah-hati-sakit.html

jadi apa yang teman nak ngaborkan pada kome semua ni,kalau terima apa2 sahaja berita atau perkongsian dari sapa2 pun,silalah siasat dulu akan kebenarannya tu,ramai bebenor dah penipu2 yg ambil jalan mudah buat duit sekarang ni ya,apa anda perlu buat jika ada sapa2 sharekan berita...mula2 buat google matching image dulu,google sama no akaun bank yang diberikan,nama penuh yg mohon bantuan tu,kalau pernah ada dia post mana2 insyaAllah kita leh dapat tahu .....

bak kata orang2 tua...buat baik berpada2,buat jahat jangan sekali
Gambar-gambar org2 susah ini di'viral'kan di FB...tetapi wang derma rupanya masuk ke poket org lain. Sanggup mereka tukar nama anak, agar berbinkan nama mereka dan meletakkan no acct mereka sendiri agar cepat kaya.

Lihat gambar2 di bawah. Semoga kita sedar betapa ramainya org yg tertipu di FB. Mmg niat kita baik...tetapi cubalah selidik sebelum anda menambahkan kekayaan mereka yg mempermainkan rasa simpati kita.



Bak kata pepatah " buat baik berpada2, buat jahat jangan sekali."

Fikir-fikirkanlah dan Selamat Beramal.
Azlan Shukri Ihf
Nama-Nama Scammer Blacklisted

Friday, 29 April 2016

kisah masyarakat-7 kali turun naik mahkamah kerana tak bersalah tapi tetap dipenjara 4 tahun


 About 4 years ago,angah sy telah ditahan dan di dimasukkan ke penjara atas kesalahan yg tidak dilakukan..kami lawan,7 kali turun naik mahkamah support bagi semangat kt dia tapi kami kalah.


Kami takde pilihan selain terima dy dimasukkan ke penjara..hanya kerana kami bukan lah org yg BERADA,kami tidak dpt menegakkan kebenaran ,hanya kerana kami bukan lah org BESAR, kami tidak dpt menegakkan kebenaran,hanya kerana kami org BIASA,kami tidak dpt menegakkan kbenaran..

"HANYA KERANA" tapi itu lah kenyataan duniawi.."Kau jatuh,aq pijak kau lagi" that is the words..Bukan mudah nak pulihkan semula keadaan,nak2 lagi bile kau tahu yg abg kau hidup dlm tu dan kau pun faham keaadaan ny mcm mne dan kau cuma boleh tgk dy dlm cermin and ckp melalui telefon for the 45 minutes once in a month..

kau ckp lah ape kau nak ckp ape kau nk cerita secepat yg boleh,n pass pada family kau yg lain pulak utk on the phone dgn dy..letak lah tgn kau kt cermin tu utk rasa rasa panas tgn abg kau yg ada di sebelah dalam utk menggantikan peluk cium mcm sesebelum ni..nk cite bnyk pn,bnyk dah hilang dr memory,kepala terhentak kuat sgt accident aritu,mungkin memory cicir kt jalan..bialah dy cicir,elok lah tu..taknak igt dah sakit nye hilang angah..


25 April,angah bebas,time nampak angah tu semua dah belari pegi kt angah dgn air mata bejurai jurai..fuhhh tapi semua kalah,abah org petama yg tunggu angah depan pagar..sy taknak cite dh,cukuplah penantian ni..mata sy dh puas masuk habuk..ni pun sy dah sedut pakai vakum..
Alhamdulillah ,terima kasih Ya Allah ☺☺


http://rakyatsembang.blogspot.my

peminat mesti terkejut bila tahu hal sebenar tentang pelawak ni


Ahli kumpulan Bocey, Abam teruja apabila adiknya Ali dari kumpulan Puteh bakal bersaing di pentas Separuh Akhir Maharaja Lawak Mega (MLM 2016) pada malam ini.


Abam ketika ditemui Astro Gempak berkata, dia sendiri tidak menyangka adiknya mara ke peringkat Separuh Akhir MLM 2016.
"Ramai tidak tahu kami adik beradik kandung kerana kami sendiri pun tidak pernah heboh tentang perkara ini.


"Bagaimanapun, apabila kumpulan Puteh diumumkan sebagai peserta yang layak ke separuh akhir, saya bersyukur dan gembira untuk dia.
"Minat kami dalam bidang lawak sama. Kalau boleh saya mahu kami sama-sama berjaya sebagai pelawak," katanya ketika ditemui di ADD Studio, Sunway Damansara pada Jumaat.


Sementara itu, adiknya Ali memberitahu Abam sentiasa menjadi pemangkin semangat buatnya untuk meneruskan cita-cita sebagai pelawak.
"Semasa mula saya dan Mamak nak sertai MLM 2016, abang saya, Abam banyak menasihati dan memberi tips kepada kami (Puteh).
"Bila Puteh berjaya ke peringkat ini, Abam adalah orang yang paling gembira dan dia mahu Puteh setanding Bocey.


"Tetapi saya tidak menganggap Bocey sebagai pesaing Puteh di pentas MLM 2016, kerana mereka sudah ada nama yang kuat dalam industri. Namun secara jujurnya, saya mahu mara ke pentas final bersama abang saya," ujarnya.


Bagaimanapun menurut Ali, dia tidak mahu menggunakan populariti abangnya sebagai jalan mudah untuk mencipta nama sebagai pelawak.



"Abam selalu pesan kepada saya, walaupun kita adik-beradik jangan gunakan status itu sebagai 'senjata' untuk berjaya dalam industri ini," katanya.
Dengan bertemakan ‘Pantun’ dan ‘Trend Terkini’ menyaksikan kumpulan Bocey, Puteh, LOL, Joras dan satu-satunya peserta solo, Rayza Mukim bakal berentap hebat untuk merebut tempat ke peringkat akhir MLM 2016.



Jangan lupa untuk menyaksikan pentas separuh akhir MLM 2016 yang dihoskan oleh Datuk AC Mizal, dan bersiaran secara langsung dari Dewan Teater Selangor, Shah Alam setiap hari Jumaat bermula jam 10 malam di saluran Astro Warna (132) dan Mustika HD (134).
Layari www.maharajalawakmega.com.my untuk info lanjut.


http://rakyatsembang.blogspot.my

hati saya hancur. Bila tahu, bila lihat, abang mencari yang lain. Bukan itu saja, abang tidak mengaku saya sebagai isteri






Malam.
Isteri mencedukkan nasi ke pinggan suaminya.
Masing-masing tidak bersuara. Diam membisu seribu bahasa.
Memang begitu. Dah tiga bulan suasananya begitu.
Dingin. Tegang. 

Hari itu, nampaknya lebih dingin dari biasanya. Hujan renyai-renyai menambahkan kedinginan. Dingin dalam dua hati.
"Hari ni, hari last kita makan sama-sama."
Si suami berhenti makan. Basuh tangan.
"Sebab?" Isteri berkerut kening.

"Hari ini, abang lepaskan kamu dengan talak satu."
Isterinya itu terus kelu. Baru saja dijamahnya sedikit nasi. Suku pinggan pun belum. Dari tadi menanti suaminya pulang dari kerja. Lewat pula tu.
"Dah lima tahun kita kahwin. Awak faham dengan jelas, kita masih tak ada anak. Abang dah bosan. Bosan menanti. Awak asyik sakit perut, senggugut kuat, masalah dalam peranakan dan macam-macam lagi. Sampai bila nak berubat? 

Abang dah give up.
Abang tak nak poligami. Jadi, ini adalah keputusan terbaik untuk kita berdua."
Si isteri yang sudah jadi bekas isteri dalam sekali lafaz hanya terkedu. Menitiskan air mata.

"Abang, terima kasih atas segalanya. Terima kasih sudi sayang saya selama kita bersama. Jaga saya dengan baik. Maafkan saya tak mampu bahagiakan abang dengan zuriat....maafkan saya, tak sempat pun nak salam tangan abang buat kali terakhir sebagai isteri yang sah.."
Tak mampu dihabiskan kata-kata.
Diganti dengan deraian air mata.


Keesokan hari, mantan isteri dihantar pulang ke rumah keluarganya.
Bekas mertuanya menanti dengan tenang. Tidak marah sedikit pun. Dibiarkan saja bekas suami anaknya itu berlalu pergi dari penglihatannya.
"Jangan sedih. Ayah masih ada. Seandainya semua lelaki dalam dunia ini tak dapat jaga kamu, ayah tetap akan bela kamu sampai ke akhir nyawa. Meski kamu sakit pedih, cacat cela, buruk hodoh sekalipun, ayah tidak akan merasa jijik sedikit atau terbeban langsung dengan kamu.

Ini ujian kehidupan. Masa kamu remaja dulu, kamu fikir hidup berumahtangga itulah suatu kebahagiaan abadi. Namun, sekarang kamu mengerti.
Rumahtangga itu penuh ujian. Mereka yang tidak berumahtangga tidak akan memahami sehinggalah mereka melalui. Ayah percaya, kamu sekarang lebih matang menilai kehidupan.

Akhirat jualah bahagia berkekalan."
Ayah tua itu berkata-kata. Walau dia tahu, kata-katanya tidak mampu meredakan seluruh kecamuk perasaan.
Si anaknya itu cuma mampu memeluk ayah tuanya penuh tangis dan sendu. Dalam dunia yang penuh kejam, ayah sendiri jua yang masih punya hati.
***
Bekas suami tiba di rumah.
Kosong. Sunyi.
Tiada lagi wajah yang selalu dimarahinya. Dihinanya. Diperlinya tiap ketika.
Dibuka pintu bilik. Ada kotak di atas katilnya. Label,
"Untuk suami tercinta."

Dikuaknya daun kotak. Diteliti satu persatu isi kotak.
Air matanya mengalir sendiri. Tak mampu ditahan lagi.
Dalam kotak, terisi penuh baju bayi. Stoking tangan dan kaki. Sweater. Penutup kepala.

"Abang, sejak awal kita nikah sampailah tahun ni, saya kaitkan semua ini untuk anak kita. Meski tak pasti bila saatnya, tapi saya percaya Allah akan makbulkan jua. Jika bukan di dunia, pasti di akhirat sana.
Abang,

Setahun yang lalu, saya dengan tidak sengaja membelek fon abang. Masa tu abang tengah tidur. Allah gerakkan hati saya untuk melihat ke Whatsapp abang.
Masa tu, hati saya hancur. Bila tahu, bila lihat, abang mencari yang lain. Bukan itu saja, abang tidak mengaku saya sebagai isteri.
Abang bilang abang tidak pernah cintai diri ini. 

Malahan, pelbagai kata yang tidak baik abang lemparkan pada saya. Sedangkan demi Tuhan, saya sanjung abang sebagai suami sikit pun tidak terusik hati ini untuk tidak setia. Untuk tidak hargai abang. 

Saya hargai penat lelah pengorbanan abang selama ini untuk menyara saya yang tak dapat berikan zuriat pada abang. Tapi, mengertilah, bukankah itu kerja Allah? Bukan kemahuan saya, tapi kehendak Allah? Sungguh, saya mahu jadi seorang ibu. Sumpah, hati ini lagi sedih melebihi kecewanya hati abang.
Abang tidak cuma sakiti hati saya, tapi abang lawan takdir Allah. Abang tak terima Qada' Qadar-Nya. 

Sedangkan Allah sedang menguji. Bukannya menghukum. Siapa yang bersyukur, siapa yang sabar, siapa yang cari-Nya, siapa yang nak jadi hamba-Nya, dan siapa yang nak tuntun tangan isteri bersama-sama ke Syurga.

Apakah tidak bahagia rumahtangga itu andai cuma ada kita berdua? Bagi saya, sudah cukup Allah bagi saya seorang suami. Saya tak layak minta lebih dari Allah. Ini saja sudah cukup membahagiakan hati. Itu yang saya fikir. Itu pendirian saya.

Saya diam sebab saya sayang abang sepenuh hati. Saya tak mengadu pada sesiapa agar abang tidak mempunyai isteri yang nusyuz. Saya tak mengadu di page rumahtangga membuka pekong sendiri, berbuat dosa. Saya hanya ada Allah di sisi.

Semuanya sudah saya tahu.
Tiada apa lagi abang perlu sorokkan atau nafikan. Di sudut hati, berharap abang kembali ke sisi diri. Menunggu cinta tulus abang. Siang dan malam doa yang sama saya panjatkan.
Tapi, saya terus dilupa.

Moga abang bahagia dengan pengganti saya. Sikit pun saya tak dendam atau sakit hati lagi. Saya cuba mengerti. Cuba reda sepenuh hati. Kerana selama ini, tugas saya pada abang adalah setia mencintai. Abang bagi saya tempat berteduh dan berlindung, beri saya makan dan pakai, beri saya secebis kasih sayang, semua itu dah lebih dari cukup. Saya tak layak minta lebih dari itu.
Salam sayang.
Isterimu."

Lelaki itu menahan sebak di dada. Rasa bersalah menguasai jiwa. Lantas diambil kunci kereta. Mahu pulang segera ke kampung mertuanya.
***
Di kampung, bekas isteri sakit kritikal dalam perut.
Rupanya barah rahim.

Jadi rahsia selama ini.

Antara dia dengan ayahanda tercintanya.

Bertarung dengan nyawanya sendiri. Sudahlah hati robek dilukai, sakit ditanggung tidak terperi. Pengorbanan demi pengorbanan hati. Dilupa dan diluka jiwa dan raga. Telan walaupun tahu penantiannya tidak berbalas. Sia-sia.


Sudahnya, ayah tua itu menitiskan air mata di sisi anaknya.
Tanpa daya upaya.
Dalam penglihatan isteri, wajah suaminya muncul dalam samar dan kelabu. Cuba mengukir sebuah senyuman.
Hatinya bersenandung lemah.


"Aku doa kau bahagia tanpaku...selamanya."
Suaminya meriba sekujur jasad yang diam bisu. Pernah setia padanya di suatu sudut waktu.
Sebuah karya: Muhammad rusydi

pemuda non muslim dibuang kerja gara-gara menukar agama selepas dengar ceramah DR NAIK



SHAH ALAM - Seorang lelaki berketurunan Sikh kelahiran India, Harinder Pal Singh mengakui hilang pekerjaan serta dihalau dari rumah sewa selepas memeluk Islam ketika sesi ceramah Dr Zakir Naik di Stadium Hoki Nasional Bukit Jalik 14 April lalu.

Harinder berkata, dia kehilangan pekerjaan sebagai penjawat swasta kerana kontraknya tidak diperbaharui dan turut dihalau keluar rakan serumah kerana bimbang akan mempengaruhi rakan-rakan lain dengan ajaran Islam.

"Saya perlukan pekerjaan," katanya ketika ditemubual dalam program Into Taqwa terbitan TV Al Hijrah.

Katanya lagi, dia amat memerlukan bantuan untuk meneruskan kehidupan dan mendalami Islam yang kini sudah menjadi jalan hidup di dunia dan akhiratnya.

Sementara itu, memetik My News Hub penyanyi Noh Hujan yang kini berada di Timur Tengah bersama isterinya Mizz Nina bersedia membantu Harinder dengan menawarkan pekerjaan di restoran miliknya.

http://wartawan-jalanan.blogspot.my